Surat.

Sayfol Shaffieudden, adalah rakyat Malaysia yang sedang melancong ke England.
Suatu malam Sayfol masuk ke sebuah restoran di London. Sebaik tiba, ia melihat seorang lelaki Afrika kulit hitam dengan santai duduk sambil membaca suratkhabar di sudut restoran.

“Pelayan!” teriaknya.
“Saya belanja semua orang di restoran ini, kecuali orang kulit hitam Afrika di sana!” ucapnya dengan lantang sambil menunjuk ke arah lelaki Afrika itu.

Pelayan mulai melayani semua orang yang ada di restoran, kecuali lelaki Afrika tersebut. lelaki Afrika tersebut hanya melihat Sayfol Shaffieudden dan berkata, “Terima kasih!”
Ucapnya sambil mengangguk.

“Aik mengejek ek orang ni,” fikirnya.

Syafol menuju bar: “pelayan! Minuman percuma untuk semua disini, kecuali orang Afrika yang duduk di sudut sana!”

Sekali lagi, bukannya marah, si Afrika hanya tersenyum sambil mengangguk ia berkata, “Terima kasih.”

Syafol, semakin marah dibuatnya. Ia memanggil si pelayan: “Apa dia itu gila?” Sambil menunjuk lelaki kulit hitam itu.
“Tidak, ia tidak gila” Pelayan itu tersenyum, “dia adalah pemilik restoran ini.”

Syafol terkejut mendengar penjelasan si pelayan dan merasa sangat malu.
Kerana malunya, ia terus keluar dan melintas jalan. Tanpa Sayfol
sedar , sebuah kereta yang dipandu laju tiba-tiba melanggarnya.pemandu Kereta itu tidak berhenti menolong Sayfol dan terus lari.

Para pelanggan restoran keluar ingin melihat apa yang terjadi kepada Sayfol.
Namun tak ada yang peduli dengan Sayfol. Tidak seorang pun dari semua yang telah ia di belanja makan dan minum,membantunya.
Lelaki itu terkapar di jalan dan hanya menjadi tontonan orang ramai.

Dengan segera lelaki kulit hitam kembali ke restoran, menghidupkan keretanya dan membawa si sombong ke hospital terdekat.
Setelah sedar, Sayfol bersusah payah,cuba bangkit dari katil dan ingin meminta maaf.

Namun belum sempat terucap dari mulutnya, si kulit hitam terus berkata, “sudahlah, aku sudah memaafkan kau sejak awal.”

Setelah dirawat beberapa hari, Sayfol telah sembuh dan boleh pulang.
Namun Sayfol terpegun kerana bil hospital telah ‘dibayar’.

“Siapa yang membayar ini semua?”
“Sahabat yang menemani tuan selama ini semasa dirawat disini ,” jawab nurse bertugas.

Sayfol pun bergegas menuju restoran lelaki kulit hitam.dia terus ke sudut restoran mencari lelaki kulit hitam itu , namun, orang yang dicarinya tidak ada disitu.
“Dimana lelaki kulit hitam pemilik restoran ini?”

Belum sempat si pelayan menjawab, muncul seorang lelaki kulit hitam berpakaian kemas dari belakang merapatinya,
“Saya pemilik restoran ini, ada apa ya Tuan?”

“Bukan kamu yang saya cari, saya mencari lelaki tua kulit hitam yang beberapa hari lalu duduk di situ ,”

“Itu arwah ayah saya, dia baru saja meninggal 5 hari lalu dan sekarang saya adalah pemilik restoran ini,” jawab lelaki muda itu.
“Sebelum meninggal dunia dia meninggalkan surat ini kepada Tuan ,”ucapnya sambil menghulurkan satu surat yang kemas bersampul.

Dengan rasa sedih bercampur kesal Sayfol Shaffieudden, membaca isi tersurat dan tersirat warkah itu.
Si lelaki Afrika kulit hitam tersebut menulis untuknya :

“Tolong sampaikan pada sahabat-sahabat anda yang menjadi pengundi Rantau, pilih Tokmat jadi wakil rakyat Dun Rantau” .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s